Saturday, January 23, 2010

Berbicara Tanpa Kata

eheh macam pelik je bunyinye post aku kali ni..hehe cerita ni saje aku nak kongsi sebabnya aku da xtau nak mintak pandangan tu macam mana..ceritanya bermula pada kelmarin, aku keluar dengan seorg guru ni, ibarat pangkat dan statusnya lebih baik dari aku, aku keluarla dengannya sebab ada tugas diluar bidang..oh ya..tugas sekola juga ok..hehe..erm bila tugas aku da settle..die ajak g makan..aku apalagi..org da belanja kan..layankan je la..haha pada mulanya aku hormat dengan die ni, tapi bila satu hal ni membuatkan aku sikit terguris dengan pandangannya terhadap kami, orang bawahan die..

cerita kami berkisarkan majlis maulidurrasul yang bakal menjelang xberapa lama lagi, mualnya kami bercerita tentang tugas kerja yang dah diagih2kan..itu aku xkisah..dan kami xkisah... tapi bila tbe2 die bercerita tentang kesediaan para guru memberikan kerjasama untuk merealisasikan majlis tersebut, aku mula mendiamkan diri sebabnya?bukan aku xtau sebabnya..cuma mahu dia lontarkan pendapat dan pandangannya terhadap kami..nah...sekali dia berbicara membuatkan aku terkedu, betapa rendahnya dia melabel kami, membuat penilaian kepada kami :



alah..cikgu2 ni..aku bagi je duit..jalan semua kerja..


wah..betapa terkejut aku mendengarkan kata2 itu, apa yang dia tahu tentang kami?nothing..takde apa yang dia tahu tentang kami..akhirnya aku mendiamkan diri, bukan kerana malu, tetapi bila dah dilabel sebegitu, aku rasa, lebih baik aku mendiamkan diri dari berkata, biarlah dia tahu apa itu maruah, dan akhirnya perbualan kami mati disitu, kerana aku rasa..lebih baik aku berbicara tanpa kata..

0 comments:

Post a Comment